Tips Memberi Nama Pada Anak Mengikut Islam – Daily Rakyat

Tips Memberi Nama Pada Anak Mengikut Islam


Kita disunatkan untuk memberi nama kepada bayi pada hari ketujuh kelahirannya sebagaimana yang terdapat dalam sabda Nabi s.a.w.;

“Setiap anak kecil (bayi) dipertaruhkan dengan suatu aqiqah; disembelih untuknya pada hari ke tujuh, dicukur kepalanya dan diberi nama”. (Riwayat Imam Abu Daud, Tirmizi, an-Nasai dan Ibnu Majah dari Hasan r.a. dari Samurah bin Jundub r.a.)

Namun terdapat juga hadis-hadis yang menceritakan bahawa Nabi s.a.w. pernah memberi nama kepada bayi pada hari dilahirkan. Antaranya ialah hadis dari Abu Musa al-Asy’ari r.a. yang menceritakan;

“Telah dilahirkan untukku seorang anak, lalu aku membawanya kepada Nabbi s.a.w., maka baginda menamakannya Ibrahim dan baginda mentahniknya dengan sebiji buah tamar serta baginda mendoakan keberkatan untuknya”. (Riwayat Imam Bukhari dan Muslim)

Jadi, dapat kita simpulkan bahawa yang menjadi sunnah dalam menamakan bayi ini ialah menamakannya pada hari ketujuh atau pada hari ia dilahirkan. Ini ditegaskan oleh Imam Nawawi dalam al-Azkar;

“Yang menjadi sunnah ialah menamakan bayi pada hari ketujuh dari hari kelahirannya atau menamakannya pada hari kelahirannya”.

Walau bagaimanapun, Imam Bukhari telah bertindak menghimpunkan antara dua sunnah ini dengan menjelas;

“Hadis-hadis yang menyebutkan hari kelahiran dimengertikan bagi orang yang tidak berniat melakukan aqiqah, dan adapun hadis-hadis yang menyebutkan hari ketujuh maka dimengertikan bagi orang yang ingin melakukan aqiqah bagi anaknya”.

Jika bayi yang dilahirkan ditakdirkan mati sebelum diberi nama, disunatkan juga diberi nama kepadanya. Begitu juga, sunat memberi nama anak yang gugur.

Tatacara Atau Tips Memberi Nama Kepada Anak

1. Pilih Nama Yang Baik Dan Bermaksud Yang Baik

Islam sangat menekankan untutk memberikan anak dengan nama yang betul dan membawa maksud yang baik. Ini kerana menurut Islam, nama merupakan salah satu doa. Di mana sekiranya kita meletakkan anak dengan nama yang baik, maka orang yang memanggil anak kita nama tersebut akan memanggil dengan nama yang membawa maksud yang baik.

Oleh yang demikian Islam memberikan beberapa panduan dalam memberikan nama kepada anak, supaya kita para ibu bapa tidak tersalah dalam memilih nama anak kerana nama kita sedikit sebanyak mempengaruhi kehidupan kita seharian. Demikian Islam sangat mengsyorkan agar anak-anak diberi nama yang memberikan maksud yang baik dan indah untuk dipangil oleh orang lain.

Kita boleh menamakan anak kita dengan nama para-para Nabi dan Rasul kita, isteri-isteri Nabi dan Rasulullah S.A.W. yang soleh dan solehah. Ataupun juga kita boleh menamakan anak kita dengan nama anak-anak Nabi kita Rasulullah S.A.W. yang soleh dan solehah. Hali sudah tentu nama tersebut mempunyai makna yang baik dan sangat indah untuk dipanggil.

Selain itu, nama anak juga boleh diambil sempena sifat-sifat Allah dan asmaul husna. Seperti yang kita tahu, asmaul husna merupakan nama-nama yang terbaik dan kita tidak perlu ragu untuk atau terlalu mengikut kemodenan untuk menamakan anak kita. Selain nama itu terbaik dan indah untuk dipanggil, ia juga dapat mendekatkan diri kita dengan ALLAH dengan memanggil dan menyebut nama-namaNya.

Allah SWT. berfirrman dalam (QS. Al-A’raf ayat 180) :

“Dan Allah memiliki Asmaul Husna (nama-nama yang terbaik), maka bermohonlah kepada-Nya dengan menyebut Asmaul Husna itu dan tinggalkanlah orang-orang yang menyalahartikan nama-nama-Nya. Mereka kelak akan mendapat balasan terhadap apa yang telah mereka kerjakan.”

Jadi kita tidak meraguinya lagi sesungguhnya ia merupakan adalah yang terbaik untuk anak kita. Jangan memikirkan malu atau tidak mengikut kebanyakan orang lain dnegan meletakkan nama anak yang hanya mengikut arus modenisasi semata-mata yang mana  tidak memberikan sebarang maksud bahkan ada juga memberikan maksud yang tidak baik.

Sebagai ibu bapa, kita sewajibnya mengelakkan daripada menamakan anak kita dengan maksud yang tidak baik dan nama-nama yang diharamkan di dalam Islam. Nama lainnya yang diharamkan dalam Islam adalah setiap nama yang memuji (tazkiyyah) terhadap diri sendiri atau berisi kedustaan.

Rasulullah SAW. bersabda :

“Sesungguhnya nama yang paling dibenci oleh Allah adalah seseorang yang bernama Malakul Amlak (rajanya raja).” (HR. Bukhari dan Muslim)

Dari Aisyah ra, ia berkata :

“Sesungguhnya Rasulullah SAW. mengubah nama-nama yang tidak baik menjadi nama-nama yang baik.” (HR. At-Tirmidzi)

 

2. Memberi Nama Pada Masa Yang Baik

Waktu yang baik untuk memberikan nama pada anak adalah segera setelah anak dilahirkan atau selepas 7 hari dilahir sebagaimana yang di nyatakan di permulaan.

Dari Anas bin Malik, ia berkata, Rasulullah SAW. bersabda:

“Semalam telah lahir anakku dan kuberi nama seperti ayahku, yaitu Ibrahim.” (HR. Muslim)

Dari Abu Musa, ia mengatakan:

“Anak laki-lakiku lahir, kemudian aku membawanya kepada Nabi SAW.dan beliau lalu memberinya nama Ibrahim(anak tertua Abu Musa), beliau menyuapinya dengan kunyahan kurma dan mendoakannya dengan keberkahan, setelah itu menyerahkannya kepadaku.”(HR. Bukhari)

Dari beberapa hadits tersebut dapat kita ketahui bahwa para sahabat Rasulullah memberikan anak-anak mereka nama segera setelah anak tersebut lahir. Dan menurut sunnah Rasulullah SAW. ada tiga waktu dalam pemberian nama anak, iaitu di hari kelahiran, sampai hari ketiga dan ketujuh, dan dihari ketujuh kelahiran.

 

3. Hak Ayah Untuk Memberikan Nama Dan Nasab Anak

Sebagai seorang iman dan pemimpin keluarga, peranan seorang ayah sangat penting. Bahkan dalam memberikan nama kepada anak juga sangat dianjurkan untuk ayah yang memberikannya. Sebagaimana hak memberikan nama diberikan kepada ayah, ayah juga diberikan hak nasab ke atas anaknya.

Oleh yang demikian lah nama anak akan diikuti dengan nama ayah. Dan dalam (QS. Al-Ahzab) Allah SWT. berfirman :

“Panggillah mereka dengan (memakai nama bapak-bapak mereka.”

Dan dari Ibnu Umar, Rasulullah SAW. bersabda:

“Apabila Allah mengumpulkan orang-orang yang terdahulu dan orang-orang yang terakhir kelak dihari kiamat, maka akan dikibarkan bendera bagi setiap penghianat, lalu dikatakan ; “Ini adalah bendera si fulan bin fulan.” (HR. Musim)

Hadis diatas menyatakan bahawa pada hari kiamat, mereka yang merupakan pengkhianat akan dipanggil nama ayah mereka.

Jadi dalam memberikan nama anak, buatlah pilihan yang terbaik untuk menamakan anak tersebut. Bukan sahaja untuk indah dipanggil malahan membawa maksud yang terbaik. Dan alangkah indahnya kita sebagai seorang Muslim memberikan nama anak kita berdasarkan sumber syariat Islam dan hukum Islam.

Sesungguhnya Allah mengetahui apa yang terbaik buat kita semua. Kita haruslah menjauhi dari nama-nama yang menunjukkan pengabdian/penghambaan kepada selain Allah seperti Abdul-Kaabah (Hamba Kaabah), Abdun-Nabi (Hamba Nabi), Abdul-‘Uzza (Hamba Tuhan ‘Uzza) dan sebagainya. Menurut Syeikh Abdullah Nasih ‘Ulwan; memberi nama dengan nama-nama ini hukumnya adalah haram dengan sepakat para ulama’.

Tinggalkan Balasan

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan. Medan diperlukan ditanda dengan *

Terkini @ Daily Rakyat