Malala Yousafzai, Remaja Wanita Pakistan Ditembak Taliban

Sumber Rujukan : Kompasiana

I Am Malala: The Girl Who Stood Up for Education and Was Shot by the Taliban adalah judul bukunya (2013). Dalam buku tersebut, Malala mengatakan dia lebih suka dikenang sebagai seorang anak perempuan yang memperjuangkan hak pendidikan terhadap anak perempuan (di seluruh dunia) secara sama rata daripada dikenali sebagai seorang anak perempuan yang pernah ditembak Taliban.

Malala Yousafzai, lahir di Mingora, Lembah Swat, Pakistan, 12 Julai 1997. Ayahnya bernama Ziauddin Yousafzai, dan ibunya bernama Tor Pekai Yousafzai. Dia juga mempunyai dua adik lelaki, Khushal dan Atal dan berasal dari suku Pusthun. Sebagaimana majoriti orang Pakistan, mereka penganut agama Islam Sunni.

Pada 9 Oktober 2012, sebuah trak yang telah diubahsuai sebagai bas sekolah “Khushal” – sekolah milik ayah Malala di kota Mingora, sedang membawa sejumlah murid perempuan pulang dari sekolah, salah satunya adalah Malala. Tiba-tiba  sekolah itu dihadang oleh dua laki-laki muda bersenjata dari Taliban. Salah satunya menaiki belakang trak itu, lalu bertanya, “Yang mana satukah Malala?” Itulah pertanyaan yang didengari oleh Malala, sebelum dia tidak menyedarkan diri. Pemuda Taliban itu telah menembaknya dua kali, tembakan pertama telah kena dekat pada mata kirinya, dan yang kedua mengena lehernya. Malala rebah bermandikan darahnya sendiri.

Malala ditembak dan ‘dibunuh’ oleh Taliban, kerana dia seorang perempuan yang berani menentang Taliban yang melarang anak-anak perempuan bersekolah walaupun dia hanya berusia 16 tahun. Saat itu Taliban adalah dibawah pimpinan Maulana Fazlullah yang menguasai Lembah Swat melarang semua anak perempuan sekolah.

Mukjizat Yang Esa bersama Malala, meskipun dia menderita luka yang sangat parah, nyawanya berhasil diselamatkan. Setelah dibedah untuk mengeluarkan peluru yang bersarang di kepalanya, dan beberapa hari dirawat di sebuah hospital di Peshawar,  Pakistan, dia diterbangkan ke United Kingdom, untuk menjalani operasi dan rawatan intensif yang lebih maju di Hospital Queen Elizabeth, Birmingham. Setelah nyawanya berjaya diselamatkan oleh para doktor di rumah sakit itu, mereka juga melakukan pembedahan saraf di wajah Malala, agar wajahnya boleh dikembalikan sesempurna mungkin. Selama 6 bulan Malala  berada di hospital itu untuk menjalani pembedahan dan rawatan pemulihan.

Gambaran dimana Malala ditembak dan digantikan dengan plat titanium untuk menutup lubang itu.

Pemimpin Taliban Pakistan, Adnan Rasheed, telah mengirim surat kepada Malala, menjelaskan bahawa dia perlu dibunuh bukan kerana sebagai seorang yang menggalakkan pendidikan anak perempuan, tetapi kerana sikapnya yang terlalu menentang Taliban. Rasheed menawarkan agar Malala kembali ke Pakistan untuk melanjutkan sekolahnya dengan aman, tetapi dengan menurut peraturan yang telah ditetapkan Taliban, antara lain ialah kewajiban memakai burqa. Malala tidak menjawab surat itu, walaupun ramai pihak yang menyarankannya untuk menjawab balik surat tersebut. Alasan Malala adalah kerana dia merasa haknya untuk bersekolah bukan bergantung kepada Taliban, tetapi memang menjadi haknya sebagai seorang manusia ciptaan Allah SWT.

Di masa-masa dalam kegelapan seperti itulah, Malala yang berusia 12 tahun,  dipercayai telah menulis kesaksian dan curahan hati seorang anak sekolah perempuan mengenai kehidupan di bawah Taliban, di laman mereka yang berbahasa Urdu. Melalui pihak BBC di Peshawar, catatan harian Malala itu sentiasa dimuatnaik di laman BBC berbahasa Urdu itu. Sudah tentu nama asli Malala tidak dimuatnaik dan mereka telah menggunakan nama samaran Gul Makai. Catatan harian “Gul Makai” itu menarik perhatian banyak orang di Swat, termasuk teman-teman dan guru-guru sekolahnya, yang tidak tahu itu adalah penulisan Malala.

Kesengsaran penduduk Swat bertambah, ketika pasukan pemerintah Pakistan masuk ke wilayah itu untuk  berperang melawan Taliban. Dalam perang melawan Taliban itu, ribuan orang telah ditangkap tentara pemerintah, termasuk kanak-kanak lelaki berusia lapan tahun, yang dipsiko dan dilatih dalam misi pengeboman bunuh diri. Tentara mengirim mereka ke kem khusus para pelaku ‘jihad’ untuk menghapuskan fikiran radikal mereka.

Swat menjadi medan pertempuran antara militan Taliban dengan pasukan pemerintah Pakistan. Tentara Pakistan berhasil mengusir Taliban dari Swat, tetapi beberapa bulan kemudian, mereka kembali lagi. Ancaman pembunuhan pun diterima Ziauddin, tetapi dia tetap berkeras untuk tinggal di Swat. Selain Malala, dua kawan perempuannya juga ditembak, tetapi dengan mukjizat Allah SWT, tidak ada satu pun dari mereka yang tewas.

Apa yang dilakukan Taliban terhadap Malala untuk membunuhnya hanya demi menghentikan perjuangannya terhadap hak pendidikan kanak-kanak perempuan di Swat  – juga kanak-kanak lelaki untuk bersekolah dengan hebat. Utusan khusus PBB bidang pendidikan dan juga mantan perdana Menteri United Kingdom Gordon Brown, telah melancarkan petisyen berslogan, “I Am Malala”, dan menuntut agar tiada kanak-kanak yang dilarang bersekolah pada 2015.

Malala dan ayahnya.

Akhirnya, pada Jumaat, 10 Oktober 2014, Malala telah memperoleh hadiah Nobel tentang Perdamaian bersama-sama Kailash Satyarthi dari India. Malala adalah penerima Nobel termuda dalam sejarah untuk semua kategori.

Sejak usianya 12 tahun, Malala telah memperjuangkan hak wanita untuk bersekolah dengan gigihnya, meskipun ianya ditentang Taliban. Tragedi ditembak Taliban yang nyaris merengut jiwanya, sedikitipun tidak membuat Malala jatuh. Sebaliknya, perjuangannya untuk hak pendidikan kanak-kanak semakin berlipat ganda dan mendunia.

“ … bahkan, walau mereka datang untuk membunuh saya, saya akan mengatakan bahawa apa yang mereka lakukan ini salah. Pendidikan adalah hak kami.” (Malala Yousafzai).

 

Tinggalkan Balasan

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan. Medan diperlukan ditanda dengan *

Terkini @ Daily Rakyat