CGPA Sampah – Daily Rakyat

CGPA Sampah


Posting ini ditujukan kepada bakal graduan yg mengalami sindrom CGPA bawah 2.5 or aku panggil CGPA sampah.

Aku bekas graduan, major dalam mechanical. Aku grade dgn CGPA 2.1 something (lupa). Aku rajin tapi mungkin tuhan tidak mengurniakan aku rezeki dalam akademik. Bila kamu grade, 1st benda yang susah untuk hadap orang yg CGPA sampah ni adalah kawan2. Bila ada reunion (dulu tiada wassap) seorang demi seorang bercerita mengenai karier mereka yang hebat2 sambil bersembang mengenai gaji, elaun, travel. Majoriti kawan aku ex uniten adalah dari petronas, shell, mmc, scomi, slumberjer, halliburton & etc. Pendek kata lebih kepada duniawi bila bersembang. Aku pulak bekerja di ah chai engineering di kajang post as a project engineer tapi hari2 bawa bangla, nepal naik van pergi site. So bila reunion tu aku tidak tahu nak bercakap apa hanya mendengar & tidak merasa apa yg mereka rasa. Betul2 my life is fuckup. GF aku masa tu disailang oleh kawan aku juga. Lagi aku sakit jiwa.

Aku cuba minta kerja ditempat lain tapi mungkin tidak diterima dIsebabkan CGPA. So yang layak untuk aku syarikat kecil2 yang gajinya tidak besar & kekadang gaji tertangguh sampai 2 bulan. Bos aku seorang chinese & betul perangai macam setan. Aku dimaki boleh dikatakan hari2. Cibai, stupid whatever memang makanan aku. Aku pula terpaksa menahan diri, tahan punya tahan sudah 5 tahun aku dengannya. Satu yang aku suka kepada bos aku dia banyak ilmu & selalu mengajar.

Akhirnya aku resign dari kompeni tu. Aku dapat offer dengan satu syarikat yang besar juga not based on my CGPA but because of my experience.

Bila aku bekerja di kompeni yg besar ni, baru aku sedar yg selama ni, 5 tahun aku bekerja ni rupanya multitasking & bila aku bekerja di kompeni international ni rupanya lagi senang. Dari procurement, management, safety, engineering semuanya aku boleh handle.

Bila aku nampak potensi diri aku, aku bekerja di kompeni tersebut tidak lama & selepas itu aku banyak bertukar kerja. Setakat offer dari client tu aku bangkulsampahkan.

So dari O&G aku dapat merasa gaji yang betul lumayan. Tapi ini sebelum krisis minyak dunia.

Walaupun krisis minyak dunia yg begitu meruncing, aku masih lagi ada kerja adalah daripada rezeki Tuhan melalui skill yg aku ada berpunca drpd multitasking work from my 1st job.

Dan bila krisis minyak dunia ini, aku melihat sahabat2 yang bila mereka grade, mereka bermula dengan client (tidak semua) menghadapi kesukaran untuk survive apabila surat VSS diatas meja mereka. Mungkin disebabkan mereka bermula dengan kesenangan bukannya kepayahan diawal karier mereka.

So krisis or tidak bagi aku sama sahaja. Aku survive dengan skill. Sekarang plan aku ingin bersara muda dalam 5 tahun lagi. Aku harap tidak terkeluar dari plan aku. Stay low & humble

So kepada student yang kecewa dengan result exam. Jangan rasa tertekan. Masa jadi student ni U all main banyak2, jangan terlalu menjadi ulat buku, kena happy selalu, banyak join aktiviti persatuan. U will be miss your student life when you start your life in carrier world. World of shit & hypocrite.

Lupa aku hendak pesan. Dalam engineering. Apa yang kamu belajar dalam 4/5 tahun ini kemungkinan hanya terpakai dalam 2 muka surat saja punya knowledge. Dan kamu jangan terkejut jika kamu grade dalam electrical tapi kamu bekerja dalam bidang civil.

Kamu grade dalam IT tapi jadi procurement. Yang betul real & sama dengan dunia luar adalah aktiviti kamu dalam persatuan. Minutes of meeting, cash flow club, management club, pengerusi, bendahari, finance, project management, politics in club, minta peruntukkan dengan cik din HEP untuk program club adalah sama dengan aku hadapi dialam kerjaya.

Jika kamu berjaya memegang jawatan penting dalam club itu adalah rezeki kamu untuk gain knowledge & bukannya bebanan.

Itu saja aku nak pesan kepada student. CGPA is not everything. Play a lot, u will miss it. Copypaste from Uniten confession.

P/s: yg cgpa sampah boleh kaya bila kita ada financial IQ dan benci bayar income tax (benci secara sah tau!). Subjek financial iq tak diajar di sukatan universiti.

Padahal ilmu inilah yg paling penting utk digunakan sbb bila nak beli rumah, bank tak tgk cgpa kita, bank tgk financial report kita. Ramai yg tersekat, lepas grad beli rumah impian, kereta impian guna duit sendiri. Sampai tua lah bayar rumah dan kereta tu.

So, Mcm mana cara nak bina empayar bisnes, beli rumah banyak2 guna duit orang lain dan menikmati kereta/rumah impian secara percuma guna duit kerajaan? (Secara sah tau!) Huhu . Owner bisnes adalah partner kerajaan dalam membangunkan negara.

Owner bisnes menyediakan peluang pekerjaan. Kerajaan takkan mampu bagi peluang pekerjaan kepada semua orang. Tak semua org boleh kerja kerajaan!

Jadi, bila anda jadi owner bisnes, anda dapat special treat dari kerajaan, pelbagai insentif cukai diberikan utk mengalakkan owner bisnes mengembangkan bisnes dan seterusnya hire lebih ramai pekerja utk membina negara.

Dan terima kasih kpd org yg makan gaji sbb adalah org yg paling banyar bayar cukai. Tak leh nak elak. Sbb anda dapat jer gaji, terus kena potong pcb sebelum anda dapat duit tu utk belanja. Lagi banyak dapat gaji, lagi tinggi kena potong pcb. Contohnya Abg aku kerja engineer tnb, tahun ni jer rm60k gaji kena tax.

Org bisnes pula sebaliknya adalah org yg paling jimat bayar cukai. Sbb org bisnes bila dapat duit, mereka belanja dulu, baru bayar incometax, Mereka belanja keatas opex dan capex. Opex boleh 100% dibenarkan manakala capex 20% dibenarkan. Lagi banyak income dapat, lagi banyak boleh kurangkan tax.

Last2 bisnes terpaksa grow lebih besar disebabkan nak jimat bayar tax punya pasal. Haha mesti pening kan ttg apa yg aku cakap ni?

Ye lar.. subjek ni mana ada korang belajar kat universiti.

Tag:

Tinggalkan Balasan

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan. Medan diperlukan ditanda dengan *

Terkini @ Daily Rakyat