RINTIHAN AKHIR ZAMAN – Daily Rakyat

RINTIHAN AKHIR ZAMAN


Dunia semakin tua, semakin banyak perkara yang tak diduga berlaku. Semakin tua dunia, semakin mencabar kehidupan. Bumi ini sudah tua bila berlakunya kiamat tidak ada yang tahu termasuk Rasulullah. Tapi mengenai umur umat islam Rasulullah pernah memberitahu bahawa umur umat islam tidak sampai 1500 hijrah sedangkan kita sekarang sudah 1440 hijrah, bila lagi waktu kita untuk berbuat baik, bila lagi kita mahu memperbanyakkan amal jika kita tidak tahu bila kita akan meninggalkan dunia yang fana ini.

Akan tiba masanya…..

Baginda Nabi Muhammad SAW’ bersabda : (mafhumnya)

Akan tiba masanya atas ummat ku di mana kekhusyukkan dalam solat akan hilang.

Akan tiba masanya atas ummat ku dimana banyaknya kematian secara tiba-tiba.

Akan tiba masanya atas ummat ku dimana banyaknya gempa bumi terjadi.

Akan tiba masanya atas ummat ku dimana orang jujur didustakan, orang betul dituduh salah, dan penipu dipercayai.

Akan tiba masanya atas ummat ku dimana urusan umat ditugaskan kepada pemimpin yang bukan ahlinya.

Akan tiba masanya atas ummat ku dimana seseorang muslim itu tidak akan mengucapkan salam kecuali kepada orang yang ia kenal saja.

Akan tiba masanya atas ummat ku dimana banyaknya terjadi pembunuhan sesama sendiri.

Akan tiba masanya atas ummat ku dimana banyaknya masjid tetapi sunyi dengan kehadiran jemaah.

Akan tiba masanya atas ummat ku dimana ramai orang  akan makan riba, orang yang tidak makan juga pasti terkena debu debunya.

Akan tiba masanya atas ummat ku dimana manusia tidak peduli darimana hartanya didapat, apakah dari yang halal atau yang haram.

Akan tiba masanya atas ummat ku dimana banyaknya manusia saling berbangga – bangga dengan perbuatan maksiat mereka.

Para sahabat bertanya ” bila hal itu akan terjadi wahai Rasulullah ?
Rasulullah saw menjawab semua itu akan terjadi di akhir zaman, maka apabila hal itu sudah terjadi maka tunggulah saat kedatangan hari kiamat”.

Lihat lah hampir semua yg disebut di atas itu telah berlaku di zaman kita sekarang.

Hari-hari yang ganjil

  • Ibu dan bapa hanya mementingkan makanan yg sedap dan pakaian yg cantik saja terhadap anak-anak mereka. Namun mereka lupa menanam ajaran agama dan akhlak kepada anak-anak mereka.
  • Pemuda dan pemudi berjam-jam menghabiskan waktu mereka berjalan-jalan dan berkeliaran di Mall atau di Pasaraya. Namun mereka merasa letih dan berat untuk mengerjakan solat walau hanya dua rakaat.
  • Para pekerja tidak ikhlas bekerja dengan alasan gaji yg diberi tidak mencukupi atau sedikit. Namun mereka lupa sesungguhnya Allah SWT memberkati rezeki yang halal dan menghilangkan dari rezeki yang haram.
  • Pemuda dan pemudi asyik mendengar lagu-lagu dengan hati yang girang gembira. Namun jika untuk mendengar firman-firman Allah, hati mereka menjadi sesak seolah-olah mereka hendak naik ke langit sedang mereka tidak tahu bahwa perkara yang halal tidak boleh bercampur dengan perkara yang haram.
  • Kita bersungguh-sungguh berusaha sehingga mampu membeli apa yang kita suka, yg sedap dan yang bagus-bagus, murah atau mahal, kita sanggup membayarnya walaupun dengan harga mahal sekalipun, namun ketika kita ingin menderma ke dalam kotak masjid, kita akan memilih wang kita yg paling kecil sekali nilainya untuk dimasukkan kedalam kotak amal.
  • Kita set alarm sebelum tidur takut terlambat bangun untuk pergi kerja. Namun kita lupa untuk set kan alarm untuk bangun menghadap Allah ketika solat subuh.
  • Kita mengeluh dari banyak nya musibah dan bencana, namun kita lupa akan firman Allah : “Maha Suci Allah yang telah menggerakkan kenderaan ini untuk kami padahal kami tiada kuasa menggerakkannya”
  • Ibu dan bapa membiarkan saja isteri dan anak perempuan mereka memakai pakaian dengan menampakkan aurat bahkan menimbulkan fitnah kepada orang lain tanpa ada rasa bersalah dan tidak berani untuk mencegahnya dengan alasan itu adalah hak asasi manusia dan kubur masing-masing.

Pada saat pesan ini sampai kepadamu, maka engkau telah menjadi salah seorang yang membantu dalam memberikan peringatan tentang peraturan serta syariat Allah dan sunnah-sunnah Nabi Muhammad SAW.

Hidupkanlah sebahagian dari sunnah Nabi SAW ini walau hanya dengan satu perbuatan sunnah saja.

Apa yang kami harapkan darimu adalah turut serta menghidupkan sebahagian dari sunnah Nabi SAW ini walau hanya dengan satu perbuatan sunnah saja. Memelihara Hadis yang mulia anda telah bersama-sama dengan kami dalam menyebarkan sunnah-sunnah Rasulullah SAW. Jadilah anda salah seorang yang mengajak kepada kebaikan. Agar semakin bertambah ganjaran pahala kita kerana sudi berdakwah. Mudah-mudahan kita selamat hidup di dunia yang sebentar ini.

“Saudaraku bila lidahmu tak sanggup menyebarkan kebaikan maka biarkanlah jari jarimu melakukanya”

Sumber : Fb Indahnya Silaturahmi

Tinggalkan Balasan

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan. Medan diperlukan ditanda dengan *

Terkini @ Daily Rakyat