Perkara Yang Harus Kita Elakkan Semasa Berdoa Supaya Doa Kita Mudah Di Makbulkan – Daily Rakyat

Perkara Yang Harus Kita Elakkan Semasa Berdoa Supaya Doa Kita Mudah Di Makbulkan

Sumber Rujukan : Blog

Mungkin ada diantara kita yang sering menganggap bahawa doa kita tidak dimakbulkan oleh Allah. Namun secara tidak sedar, sesungguhnya kita sering melakukan kesalahan semasa berdoa kepada Allah yang menyebabkan apa yang kita memohon kepadaNya tidak dimakbulkan pada masa tersebut.

Doa merupakan senjata bagi umat Islam. Akan tetapi kita tidak boleh menyalahgunakan doa untuk kepentingan diri sendiri dan memusnahkan orang lain. Sebagai hambaNya, kita tidak boleh mempersoalkan kenapa doa kita tidak dimakbulkan mengikut yang kita ingini dan masa yang kita tetaplkan.

Kita boleh berusaha untuk mengenali apakah kesalahan yang sering kita lakukan semasa berdoa. Dengan cara kita memperbaikinya, InsyaAllah doa kita akan dimakbulkan bersesuaian dengan masa yang telah Allah tetapkan untuk kita.  Apakah kesalahan-kesalahan itu?

1. Tidak Khusyuk dan Tidak Merendahan Diri Semasa Berdoa

Kita haruslah sentiasa khusyuk, merendahkan diri dan sepenuh hati dalam berdoa kepada Allah. Kesemua ini merupakan adab-adab dalam berdoa. Seseorang yang berdoa juga seharusnya menyatakan keinginannya dengan mendalam agar permohonannya dikabulkan, dan dia hendaklah tidak henti-henti meminta kepada Allah.

Hal ini sesuai dengan firman Allah s.w.t seperti berikut:

Allah ta’ala berfirman,

Berdoalah kepada Rabbmu dengan berendah diri dan suara yang lembut.” (Q.S. Al-A’raf:55)

Allah ta’ala juga berfirman,

“Sesungguhnya, mereka adalah orang-orang yang selalu bersegera dalam (mengerjakan) segala kebaikan, dan mereka berdoa kepada Kami dengan penuh harap dan cemas. Dan mereka adalah orang-orang yang khusyuk kepada Kami.” (Q.S. Al-Anbiya’:90)

2. Cepat Putus Asa dan Tergesa-gesa Supaya Dimakbulkan

Sikap-sikap seperti ini lah yang akan menghalang doa kita dari dimakbulkan. Kita sepatutnya yakin bahawa sesungguhnya doa kita itu akan dimakbulkan. Cuma ia bersesuaian dengan situasi dan masa yang telah Allah s.w.t tetapkan untuk kita.

Rasulullah SAW bersabda,

Tidaklah seorang muslim memanjatkan doa yang tidak mengandung dosa dan tidak pula pemutusan hubungan kekerabatan, melainkan Allah akan memberinya salah satu di antara tiga hal: doanya segera dikabulkan, akan disimpan baginya di akhirat, atau dirinya akan dijauhkan dari keburukan yang senilai dengan permohonan yang dipintanya.”

3. Bersikap Zalim Dalam Berdoa

Mungkin ada yang tertanya-tanya apakah bersikap zalim  semasa berdoa. Zalim semasa berdoa adalah, kita berdoa agar orang lain ditimpa musibah ataupun mendapatkan keburukan. Dalam erti kata lain, kita berdoa supaya kita dapat melakukan dosa mahupun supaya orang lain mendapat kesusahan.

Contoh sikap zalim semasa berdoa ialah, berdoa agar boleh melakukan dosa, agar bencana ditimpakan, atau supaya hubungan kekeluargaan terputus. Sebagaimana hadis riwayat At-Tirmidzi dan selainnya dari Ubadah bin Shamit, bahawa Rasulullah SAW bersabda,

Di muka bumi ini, tidak ada seorang muslim pun yang memanjatkan doa kepada Allah melainkan Allah pasti akan memberi hal yang dipintanya atau Allah akan memalingkannya dari keburukan yang senilai dengan isi doanya, sepanjang dia tidak memohon doa yang mengandung dosa atau pemutusan hubungan kekerabatan.” (H.r. Turmidzi dan Ahmad; dinilai sebagai hadis hasan-sahih oleh Al-Albani)

Kesimpulannya, haruslah kita banyakkan bersabar dalam menantikan termakbulnya doa kita. Kita tidak sepatutnya mudah berputus asa. Sentiasa lah kita bersama-sama mengauditkan diri kita supaya sentiasa mendapat keredhaan Allah.

Tinggalkan Balasan

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan. Medan diperlukan ditanda dengan *

Terkini @ Daily Rakyat